24 December 2012

Kisah Cinta Seorang Kekasih



Desiran dingin angin Madinah nan kering memecah keheningan senja. Garangnya terasa, menusuk hingga ke tulang. Mentari pula mula memencilkan diri, dikala rembulan mula menjelma. Saat itu, Malaikat maut mulai laksana akan perintah Allah S.W.T untuk menjembut nyawa KekasihNya.

Insan mulia itu mula terasa kesakitan. Tatkala, nyawanya sampai kepusat. Dahi dan sekujur wajahnya suci itu bersimbah peluh. Urat-uratnya menegang dari dekit ke detik. Sambil menitip bibir menahan sakit. Insan mulia itu berpaling kepada sahabatnya. Dilihatnya mata sahabatnya basah, cahayanya makin malap. Katanya kepada sahabatnya, " Ya Jibril, betapa sakit. Alangkah dahsyat derita sakaratul maut ini."

Jibril a.s menoleh ke arah lain. Hatinya sebak melihat dekit itu. "Ya Jibril, mengapa engkau berpaling? Apa engkau benci melihat mukaku?" tanya Insan mulia itu dengan cemas. "Tidak" sakut petugas pembawa wahyu tersebut.

Dipegangnya tangan Insan mulia ini, lalu dia berkata, "Siapakah yang tenang hatinya menyaksikan kekasih Allah S.W.T dalam keadaan seperti ini? Siapakah yang sampai hati melihat Engkau dalam kesakitan?"

Tika saat kesakitan itu kian memuncak, sekujur badan Insan mulia ini menggigil. Wajahnya memutih dan urat-uratnya tambah menegang. Saat kesusahakan yang amat sangat, Insan mulia ini berkata, " Ya Rabbi, alangkah sakitnya. Ya Tuhanku, timpakanlah kesakitan sakaratul maut ini hanya kepadaku, dan jangan kepada umatku."

Jibril a.s tersentak. Begitu agungnya peribadi sang Terpilih. TIka dekit-dekitnya yang paling cemas dan menyiksa, bukan kepentingan dirinya yang diminta. Melainkan kepentingan umatnya yang terdahulukan. Andai kata Insan mulia itu menuntut agar kesakitan itu dicabut, pastilah Kekasihnya S.W.T akan mengabulkan permintaannya. Namun, beliau lebih memilih permohonan agar derita itu tidak menimpa umatnya.

Terkenang akan kisah tentang malaikat penjaga gunung meminta izin kepada Insan mulia itu untuk menghancurkan penduduk Thaif sebagai balasan bagi tindak aniaya mereka kepadanya. Namun, Insan itu bersabda, " Jangan sekeras itu, wahai malaikat Allah. Siapa tahu, jika mereka belum mahu beriman, anak-anaknya akan berimat? Dan jika anak-anaknya belum mahu juga, kuharapkan cucu-cucu mereka akan menerima Islam sebagai agamanya."

Sementara itu Malaikat Maut meneruskan tugasnya sampai ke dada. Nafasnya sudah mulai sesak. Tiba-tiba, dengan suara menggigil dan pandangan meredul menengok ke arah sahabat-sahabatnya dan Insan mulia ini berkata, " Aku wasiatkan kepada kalian menjaga solat dan wanita serta orang-orang yang menjadi tanggunganmu. Peliharalah mereka baik-baik."

Keaddan bertambah genting. Semua sahabat yang hadir menundukkan kepala lantaran hati mereka tidak dapat menahan kesedihan. Jasad Insan mulia itu berubah menjadi dingin. Hampir seluruh tidak bergerak=gerak lagi. Hanya matanya yang berkaca-kaca sedikit terbuka sambil menatap ke langit.

Saat akhir hela nafas Insan mulia itu. Saidina Ali k.w.j melihat Insan mulia itu menggerakkan bibirnya yang sudah membiru dua kali. Cepat-cepat ia mendekatkan telinganya ke bibir mulia itu. Ia mendengar kalam, "Umatku... umatku..."

Setelah kalimah itu dilisankan, pada Isnin bulan Rabi'ul Awwal. Maka, bumi Madinah dibanjiri dengan tangisan disegenap penjuru kota suci itu. Seorang Insan mulia telah wafat. Cintanya kepada umatnya dibawanya hingga akhir hayat dan akan dibawa sampai kepadang mahsyar.

Bagaimana kasih kita pada Insan mulia ini, Saiyiduna Muhammad Rasulullah s.a.w ?

2 comments:

|arieza| said...

zaag. hehe sihat ko? dh ada isteri. anak dh ada ke x? lama x dgr kabar dr masing2.. amacam life as a husband?

ZuL said...

hehe...aku sihat cm nie laa...anak pn dh ada..bru selamat muncul didunia nie pada 21/11/2012. Best bila ada family dan yang paling seronok dalam hidup adalah bila ada anak sendiri. Tak boleh diungkit dengan kata-kata betapa seronoknya